Berubah?

Everything has canged. Almost of peopple said that. But hey, they're TRUE!

Ya gue sih yakin hampir semua yg ada akan berubah seiring waktu. Yakali klean mo kecil terus? Yakali klean mo kuliah terus? Yakali klean mo pacaran terus? Kan klean maunya di seriusin, kan? Kan? *kode*

Semua harus berubah. Harus ada peningkatan. Harus naik level. Orang kalo nge-game aja pengennya naik level. Masa iya maunya stuck disitu-situ terus?

Tapi semua itu ada masanya, i mean semua hal yg harus naik level ada masanya. When you have to change, just do it. Because no matter you go fast or slow, your life gonna change. As you wish or the opposite.
Jadi sesuai tarafnya, kalo udah kelas 12 SMA , jadi harus berusaha buat lulus dan bikin pilihan untuk bekerja atau meeruskan pendidikan di bangku kuliah, kan?
Kalo pas SMA udah punya pacaran , setelah lulus dari SMA masa iya masih mau pacaran model ngasih-kabar-tiap-1-jam-sekali ? Masa iya?

Gue pribadi sudah merasakan perubahan di dalam hidup gue. Karena gue memutuskan untuk bekerja setelah lulus SMK, jadi saat yg lain merasakan bagaimana menjadi maba yg selalu terintimidasi oleh senior, gue sudah merasakan bagaimana menghadapi atasan yg sedang marah padahal gue juga gak salah apa-apa. Gue masih 17 tahun dan harus menghadapi orang yg umurnya jauh diatas gue.

Yang lain ribet mengurusi tugas perkuliahan yg seabrek-abrek, gue ribet mengurusi laporan kantor yg-gak-boleh-ada-kesalahan-sedikitpun. Yang lain bisa flirting sama mahasiswa fakultas lain, nah gue mo flirting ma sape? sama printer?

Yang dulunya gue pacaran satu sekolah jadi bisa ketemu tiap hari, bisa ke kantin bareng, atau bisa bikin tugas bareng. Saat gue lulus sekolah, gue harus menjalani kehidupan gue sendiri dan pacar gue sendiri. Gak bisa setiap hari tatap muka, gak bisa setiap  chatting kemudian langsung dibales. Karena kita sekarang sudah memiliki kesibukan masing-masing. See? pasti selalu ada perubahan, kan?

Gak setiap keinginan klean itu harus sak ndang sak nyat , gak semua yg klean pengen kalian dapetin sekedipan mata. Kecuali yg ngedip mas Song Joong Ki nah mungkin itu bisa, cuman sebagai manusia biasa aja kek gue ini, ya semua yg aku ingin aku harus perjuangin sendiri. Karena keadaan sudah berubah dan aku juga harus berubah.

Jadi kalo di pikir lagi ya kalimat "Kamu itu sekarang berubah, gak seperti dulu yg aku kenal" *aishhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh sadap*
Yaiyalah, kalo dulu pas pacaran nraktir situ pake duit orangtua, sekarang udah kuliah ya mending duitnya buat bayar print2an tugas atau bayar kosan. Kalo pacar situ kuliah sambil kerja terus situ minta sms langsung dibales, nah situ gak ada kerjaan apa begimane? harusnya bangga, dong.
Kalo dulu pacaran waktu sekolah bisa setiap istirahat ke kantin bareng, sekarang pas udah kerja ya bisa kali ngatur jadwal buat ketemu. Gak harus setiap hari ketemu kan? Kecuali situ sama pacar situ gak punya kerjaan atau yg pacarnya satu kerjaan. Menganut pernyataan "Selama pacar kamu bukan oksigen, tenang aja. Gak bakalan mati kok walau ditinggal".

Ini semua juga self reminder buat gue. Kalo sekiranya itu jam-jam pacar gue kerja, tidur atau pas hangout sama temen2nya ya gue sadar, gue gak bakalan ganggu. Gak perlu pake kalimat "Jadi sekarang kamu milih aku atau temen2 kamu" Gak. Itu gak perlu.
Kalo sekiranya pacar gak bisa dateng kerumah gue, dan gue lagi senggang ya gue samperin ke rumah dia, gak perlu lah "Ih harusnya kan cowok nyamperin cewek" guys, itu got apa pikiran, sempit amat?
Kalo pacar kalian gak inget tanggal anniversary, YAUDAH SIK GAK USAH DIPERMASALAHIN! Heran gue, is that big freaking deal to remember all little things you guys has been trough? just make it simple! Kalo yg satu inget ya ngucapin duluan lah, gengsi apa dosa sih, gede amat?

Jadi intinya, semua itu harus berubah. Tapi semua itu pilihan. Cepat atau lambat kalian akan tahu bahwa berubah itu perlu. :))



Semarang, 27 May 2016

Icha, 21 tahun, pecinta cowok-setelan-baju-kantor-lengan-dilipet-sesiku.




Comments

Popular posts from this blog

#REVIEW : BODY WHITENING BALI ALUS

#REVIEW : KRIS INSTANT WHITE

REVIEW : DRAMA KOREA "SHE WAS PRETTY"