Bermainlah, Rizky Notoraharjo!







"Assalamualaikum, Bu, ichaknya ada? mau latihan band hehe"
"Chak, dah makan belum? Yuk, makan."
"Chak, latihan lagunya paramore ya, buat manggung minggu depan"
"Chak, ayo pulang dah malem"

Dan masih banyak lagi obrolan kita tentang masa lalu, masa itu dan masa yg akan datang, Ndut.


Kita kenal kapan ya, ndut? Kayaknya waktu kita awal duduk kelas 2 SMK ya? kenal gara gara lomba ngecat tembok ya? pulang malem terus kan, ya? dimarahin guru, gara-gara pasukan pulang malem dari sekolahan ya, ndut?

Setelah itu itu kita jadi tau bahwa kita sebenernya rumahnya deket banget, jadi kalo pulang bisa bareng. Kamu suka sama cewek, jadian. Aku suka sama cowok dan aku pun jadian. Cuman setelahnya kita tetep seperti dulu, main bareng dan pasukan pulang malem. ahahahahahaha

Kita akhirnya memutuskan buat bikin band. Band banget ini kaya anak-anak sekolah pada umumnya, latihan bikin lagu, latihan manggung, perform (ahzeg), ketawa, bahagia, bareng-bareng.

Kita ulang tahun di bulan yang sama! sama sama bulan november! Jadi inget, kamu janjian sama bapak aku buat ngasih kejutan kue ulang tahun yg kamu ambil di kerjaan bapak dan dikasih ke aku waktu itu. Jadi semenjak saat itu, saat bulan November tiba kita akan bergantian mengucapkan selamat ulang tahun :)

Kamu selalu tertawa jika ngelihat aku ketakutan gara-gara petir. Ih kamu mah, sini kan lagi takut gara-gara petir, kamu selalu berpikir aku kaya anak kecil. Kamu cerita kalo harus ngulang 1 semester lagi akibat kamu sering bolos kuliah di awal kuliah. Yaaa, aku ngerti sih kamu galau cuman sekarang kamu jadi ketinggalan wisuda, ih. Aku gemazzzzz~

Tiap pagi kamu selalu dadahh dadahh ke aku saat kamu balik dari pasar dan aku mulai berangkat kerja waktu kita ketemu dijalan. Tapi sekarang udah gak ada lagi.

Tanggal 23 Februari 2017, jadi hari yg sangat amat gak akan aku lupain. Kamu pergi buat selamanya.
Kamu pergi untuk istirahat yg panjang. Istirahat yg lama.

Aku denger kabar bahwa dua hari sebelumnya kamu masuk Rumah Sakit dan kamu sempet masuk ICU sampai akhirnya kamu menyerah dan pergi.

KOK KAMU GITU SIH, NDUT?

Yang katanya nunggu undangan nikahan ku, siapa?
Yang katanya mau ngelihat kita masing masing punya anak dan tumbuh besar, siapa?
Yang katanya mau ngundang aku ke nikahanmu, siapa?
Yang katanya mau temenan sampe tua, siapa?
Siapa lagi kalo bukan kamu, ky?

Disatu sisi aku gabisa ngelepas kamu disaat terakhir kamu, mungkin karena ini Tuhan kasih sakit aku biar aku gak nangis saat nganter kamu di peristirahatan terakhirmu. Kamu tau sendiri, aku cengeng. Amat sangat cengeng.

Miss Sisca  udah duluan, sekarang kamu juga nyusul?  Kita bertiga ini ulang tahun di bulan yg sama dan sekarang aku sendirian? Kalian ini :(

Tapi disisi lain, Tuhan sayang sama kamu. Sayang banget sama kamu, melebihi kita semua yg masih disini. Kamu orang baik. Kamu banyak banget yang sayang. Kamu kaya superhero, saat orang terdekat kamu membutuhkan pertolongan, kamu ada.

Aku yakin saat kemarin kamu lihat, betapa kamu dicintai banyak orang. Amat banyak, Riz.
Terimakasih sudah selama ini memberi waktu yg membahagiakan untuk orang-orang sekitarmu.
Terimakasih waktu yg kamu sisihkan untuk menolong orang yg membutuhkan.
Terimakasih untuk ajaran tak pernah menyerah dalam hidup.
Terimakasih telah menjadi orang yg paling ditunggu kehadirannya saat berkumpul bersama.
Terimakasih atas tawa yg tak pernah henti saat kita bersama.
Terimakasih Rizky Notoraharjo....

Terus main drum ya, disana. Mainin lagu yg kamu suka. Mainin tehnik yg belum sempet kamu kusai, disana. Walaupun aku udah gabisa nemenin kamu main drum lagi, tapi aku tetep bisa nyanyi dari sini. Jadi iringi aku dari sana ya, Riz. Oh iya, kalo disana berarti gak usah nyewa studio musik kan, ya? Pasti kamu di bikinin studio yg nyaman sama Tuhan, jadi tetep bermain ya, Riz.

Sampai Jumpa. Dadahhhhhh~



RIZKY NOTORAHARJO, 2 NOVEMBER 1993 - 23 FEBRUARI 2017.
Teman, sahabat, yg selalu diingat banyak orang.



Comments

  1. bener2 ikon MM deh rizky, klau ketemu gurunya walau gk ngajar dia selalu cium tangan dan yg tak kan terlupakan buat saya adlah kalau cium tangan selalu diratain dr tangan ditaruh di bibir trus pipi kanan kiri terakhir dahi, Allah lbh sayang kamu Le ...tempatmu di Surga sebagai balasan kebaikanmu aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, bu. Kalo salim diratain ke semua muka. Hihihihihi. Amin Ya Allah, aminnn

      Delete
  2. kamu bener2 IKON Multimedia, walau kami tdk ngajar langsung kamu ttp hormat pada kami guru2mu, saat sdh luluspun kamu ttp saja tdk menghilangkan kebiasaanmu yg cium tangan lalu tanganku kamu ratakan ke pipi kanan kiri dan terakhir di dahi, surga tempatmu nak krn surga adalah balasan atas kebaikanmu membuat orglain nyaman dan bahagia...kami ttp menyayangi ada dan tiada dirimu..we lov u nak

    ReplyDelete
  3. Dulu padahal kenal secara gak sengaja di OSIS. Pas MOS diledekin terus soalnya aku jelek gendut cupu katanya... Tapi candaannya gaktau kenapa selalu bikin ikut ketawa... Meskipun gak deket masukan2 dr Mas Rizky selalu tak ingat... Banyak yg dipelajari dr Mas Rizky... Doaku yg terbaik y mas.. Kamu orang baik... Pasti dpt tempat yg baik jg disana.. Tetep haha hihi disana ya mas.. ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn ga, di dah bahagia disana. Dah gak sakit lagi :)

      Delete
  4. Sedih bacanya, dia orang yg humble aku ktemu km n rizky wkt pertama dtg gathering lumpia pertama kali,aku msh inget wkt dia bilang nama band kalian headmaster signature. Semoga allah melampangkan tempatmu di sana bro, kau slalu kami kenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hampir semua yang kenal sama dia punya kenangan yg baik mas. Aminnn, orang baik pasti ditempat yang baik :)

      Delete
  5. Sangat simple ak ketemu sama rizky.. hnya hitungan bulan dan itu pun pas ak PPL di Smk... nggak ngajar anak MM sih, tp pas plg atau pun brngkt dan dia liat pasti dy senyum dan ngucapin "Selamat pagi bu".. Surga tempatmu nak...aminnnn

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

#REVIEW : BODY WHITENING BALI ALUS

#REVIEW : KRIS INSTANT WHITE

REVIEW : DRAMA KOREA "SHE WAS PRETTY"