Memperjuangkan apa yang pantas.

"Ih, kamu kalo sama pacar kamu cuek banget sih"
"Sama pacar kok jutek banget, chak?"

Dan sebagainya. Banyak dari temen-temen gue menanyakan "gaya" pacaran gue yg gak biasa. Bukan dalam arti negative loh ya, bukan juga yg panggil nya mamah papah *pake h banget nih cha?", atau ayah bunda. Soalnya gue takut, ntar kalo mau putus harus melalui persidangan. Setelah putus, gue harus masaidah 3 bulan. Kan gak move on2 dong.

Seringnya malah di anggep gak sayang lah, gak beneran lah pacaran nya *lah pacaran yg bener gimana?*. Kalo gue pribadi jalanin pacaran ya serius lah, masa iya gak serius udah hampir 5 tahun begini, dengan orang yg sama pula *wah pacaran, apa nyicil rumah*. Sudah kebal juga dengan anggapan seperti "jangan kelamaan, ntar bosen". Setiap orang punya cara sendiri untuk tetap membuat pasangannya bertahan. Berjuang bersama pasangannya agar tetap mencapai tujuan yg sama.
Tapi apakah pasangan yg kita perjuangkan, melakukan hal yg sama?

Gue sudah melewati fase dimana gue cinta banget, pake banget sama pasangan gue. Namun dikecewakan. Gue juga pernah mempercayai pasangan gue sebegitu besarnya. Namun dilukai.
Gue pun pernah berlagak posesif dengan pasangan, supaya apapun yg dilakukan pasangan gue tahu. Namun ternyata it doesn't work. Gue sakit hati.

Gue yakin setiap orang yg memiliki hubungan, pasti pernah mengalami kejadian pahit. Akhirnya, ada yg memilih bertahan atau meninggalkan.

Kalo ditanya gue milih yg mana, gue memilih untuk bertahan. Kenapa? Ya, karena saya memilih untuk memperjuangkan seseorang yg juga memperjuangkan saya.

"Kan lo udah di kecewain, lo udah mengalami hal pahit sama pasangan lo!"
Maka dari itu saya tetap memilih bersama karena sekali lagi, dia memperjuangkan saya.

Gue adalah tipe orang yg harus ada planning sebelum melakukan sesuatu. Jadi, gue tahu apa konsekuensinya, resikonya, dari apa yg gue bakal jalani. Seperti percintaan, gue juga planning di awal, tepatnya bikin komitmen. Jadi ya, saat gue mengalami kejadian pahit, ya itu tadi gue udah tau resikonya. Gue udah bayangin rasa sakit, rasa patah hati sebelum semua itu kejadian.

Gue memaafkan pasangan gue, dan menilai seberapa kuat di meyakinkan gue kembali. Memperjuangkan gue sebagaimana dulu sebelum kejadian pahit itu terjadi. Pasangan gue meminta maaf, gue memaafkan. Tapi tidak untuk melupakan.


Kita berjuang bersama, buat satu tujuan. Bahagia. Maka dari itu kita bertahan.
Jadi kalau memang pasangan lo tidak menunjukan bahwa lo pantas di perjuangkan, buat apa?
Kalau niat baik lo nggak ditanggepin serius sama pasangan lo, buat apa lo yakinin dia. Orang pasangan lo aja nggak sama sekali menghargai lo.

Memang gak bisa dipungkiri, rasa sayang yg kuat bisa bikin orang yg lagi kasmaran buta dan tuli. Mau di bilangin kayak apaan tau juga tetep bebel!

"Memang lo gak takut chak kalo lo akhirnya putus sama pacar lo?"
Ya takutlah, namanya juga pacaran. Apalagi hampir 5 tahun, pasti udah banyak banget kebiasaan bareng dese, banyak banget kenangan, barang2 , gift dari dia. Cuman ya kalo gak jodoh mo nagapain juga gue ?. Gue cuman manusia, cuman aktris. Bukan sutradara yg bisa ngatur mau kayak gimana jalan hidup gue. Tuhan adalah sebaik baiknya sutradara.

"Terus, kenapa pesimis gitu?"
Gue bukan pesimis, gue realistis. Sebagai seorang yg disebut pacar, apa hak gue buat nentuin pasangan gue yg sekarang itu adalah jodoh gue? Ya kalo di tanya mau siapa jodoh gue, ya gue bakal jawab, Vicky Nitinegoro atau Marshall Sastra lah *ditimpuk*. Ya kan gue cuman jawab, bebas lah gue mau jawab apaan juga. Tapi ya gue gak muluk, gue pengen pasangan gue yg sekarang bisa jadi temen seumur hidup gue nanti.

Jadi, stop lah nanya atau curhat yg sebenernya lo tau musti ngapain. Lo minta pendapat ke orang lain tapi sebenernya lo udah tau jawabannya. Kalo lo curhat ke gue, ya gue bakal angguk-angguk, denger cerita lo, terus gue nanya lagi ke lo. Gue balikin cerita lo , menurut lo baiknya musti gimana.
Kadang kebanyakan orang cerita ke manusia lain buat dapet pembelaan atas apa yg dia lakuin. Kalo dia dapet saran yg pas sama apa yg pengen dia harapkan, dia bakal lakuin. Kalo enggak? masuk kuping kanan, keluar jadi tai.

Perjuangkan apapun yg menurutmu pantas kamu perjuangkan. APAPUN!
Cita-cita, impian, pasangan. Apapun. Tapi kalo sekiranya apa yg lo perjuangkan gak bebrbuah manis, ya anggep aja itu proses buat jadi lebih kuat.

"Kalo suatu saat (amit-amit) lo putus beneran sama pasangan lo, gimana?"
Ya nangis lah! wajar kali nangis. Bisa berhari-hari, berbulan-bulan, mungkin juga bisa itungan tahun gue harus move on. Karena obat paling mujarab untuk moving forward is time. Ya luka gue bisa sembuh dengan seiring berjalannya waktu. Dibarengi dengan niat gue untuk move on juga sih. Kebiasaan2 gue sama pasangan yg biasanya gue lakuin, gue lakuin sendiri, Yang biasanya diapelin, gak lagi. Yang biasanya dikasih surprise, gak lagi. Biasanya dapet ucapan penyemangat, gue harus nyemangatin diri sendiri. Cuman ya, gue berusaha meminimalisir kejadian putus itu dengan menjalani komitmen yg selama ini kita buat dengan sebaik2 mungkin.


Semoga kalian yg baca ini bisa ngerti, kalo kebahagiaan itu kalian yg ciptain. Bukan minta pembenaran dari orang lain. Kalo ada masalah, ya dibicarain terus dicari jalan tengah. Kalo memang gak bisa di perjuangkan, cobalah relakan. Carilah seseorang yg bisa kamu ajak berjuang bersama.

See you in the next post!


Ichak, 21tahun, meleleh liat cowok beralis tebal tapi bukan pake pensil alis.



Comments

Popular posts from this blog

#REVIEW : BODY WHITENING BALI ALUS

#REVIEW : KRIS INSTANT WHITE

REVIEW : DRAMA KOREA "SHE WAS PRETTY"