Dear My Future Husband,

Untuk calon suamiku kelak.
*ahzeggggg* *udah bahas suami aja*

Aku ingin bercerita sedikit tentang diriku sebelum kita benar2 memutuskan untuk bersama dalam ikatan untuk jangka waktu yang sangat lama.

Untuk ku, pernikahan itu bukan hanya tingal bersama secara legal atau pun akhir dari kisah cinta menye2 saat remaja. 
Untuk ku pernikahan itu adalah sebenar2nya percintaan antara 2 anak manusia yg meninggalkan orangtua mereka dan hidup bersama yg kadang dengan diiringi pesta pernikahan yg terlewat dari batas kemampuan mereka. Nikahnya sehari, pengembalian perekonomian keluarga bisa sampe 5 tahun. Ya memang gak dipungkiri, hidup itu adalah never ending paying bills. Cuman kan sebenernya bisa di minimalisir dengan pengadaan pesta pelepasan anak dengan orang yg cukup minimalis modalis. Cuman kadang anggapan itu gak berlaku bagi orangtua sih, bagi mereka" anak gue mo nikah nih, kudu ngundang OM Palapa biar rame" Buseeeett, susah juga.
Untuk calon suamiku kelak,
Ayo kita berjuang bersama meyakinkan orangtua kita bahwa pernikahan gak usah ngundang Via Vallen, yg penting tetangga kanan kiri, teman dan sodara tahu, sah, terus bisa ena ena halal.
Ngumpulin duit berdua buat wujudin itu semua, nanti kalo sebelum hari H dah lunas semua, uang sumbangan bisa buat beli yg lain. *peritungan*

Bukannya gimana-gimana, aku ini orangnya realistis, mas. Ya kalo mas bisa ngundang Via Vallen ndak apa, cuman mas, nanti tamu undangan bapak2 pada joget terus nyawer, rusak rumah tangga orang mas. Jadi kita ngirit aja, muterin lagu2 lewat Mp3 aja, murah.

Oh ya mas, aku ini agak nyebelin lho. Agak. Banyak ngangeninnya. Jadi nanti kalo misal aku dah muring2 ndak jelas, minta maap terus dikecup mesra ya. Tapi kalo pake kecup mesra aku masih ngambek, ya siap siap tidur di luar ya, mas.Aku itu gak suka duren, jeroan2, terus makanan atau minuman yg terlalu manis. Gampang kan? Telor dadar dikecapin terus dimakan pake nasi anget aja aku udah seneng, cuman ya gak tiap hari begitu lah, mas pengen aku gendut apa males kerja?

 Duit mas, duit aku, duit aku ya duit aku. Tapi tenang, ku gak sesadis itu. Mas masih boleh beli mainan atau sepatu yg mas sukai asal kebutuhan aku terpenuhi *ketawasetan* *calonbinikurangajar*. Kalo misal pulang malem terus mau nongkrong sama temen2, aku gak apa-apa, asal gak setiap hari aja sih, bisa tak ulek kamu mas. Oh ya, aku egois plus posesif lho mas, jadi jangan harap mas bisa punya istri 2 atau tiga ya mas, tak sunat sampe habis nanti. 

Aku gak pernah minta ini itu, cuman sering pengen ini pengen itu. Gak usah diambil hati mas, biasa cewe, kalo lihat terus pengen sejam lagi juga udah gak dibahas. Cuman udah ganti, pengen yg lain.
Ya kalo mau beliin juga ndak apa, aku sih seneng. Soalnya duitku aman. Aku suka jalan2 mas, kalo pun mas ndak bisa nemenin, aku jalan sendiri ndak apa kok asal di ijinin lho mas. Kan suami itu surganya istri, jadi kudu ridho. Aku memang ndak pinter masak, cuman kalo belajar masak aku selalu siap.
Duhh banyak ya mas kekurangan ku? Mohon maap mas, aku ndak malaikat. Cuman manusia, sama kaya mas. Jadi aku yakin mas juga banyak kurang. Jadi nanti kalo sudah menikah, bangun tidur bau mulut kaya kandang sapi atau ileran sana sini, ya kudu siap. Kan nikah itu ndak cuman tau yg bagusnya aja.

Kalo suatu saat kita jatuh dan tengkurep. Selama kita selesaiin bersama, ayo kita pelan pelan jalan berdiri. Doakanlah saat kamu kurang, aku ada. Saat kamu jatuh, aku selalu siap nopang kamu tanpa meninggalkan dan melupakan janji saat menikah.

Mas, setelah kita menikah nanti kamu gak perlu lagi ngapelin aku lagi, jauh2 nyamperin, diajak makan terus dianter pulang. Kita bakal ketemu tiap hari. Jadi pas pacaran kamu pernah mbelok waktu pulang ngapel dan bilangnya dah dirumah, nanti pas nikah ndak bisa lagi bohong2 lho mas.

Banyak ya mas yg kudu diturutin? Endak mas, ini cukup dingertiin aja. Selama kita ngerti apa yg kita musti jalani saat sudah menikah nanti, gak ada itu kejadian yg tidak diinginkan. Tapi kalo berantem2 kecil, ya pasti ada. Berantem gede juga pasti ada. Yg pasti kehidupan sehabis menikah nanti lebih nggemeske mas.

Percayalah, aku akan menjadi pulang untukmu. Tempat yg paling nyaman menyandarkan kepala saat kehidupan mulai tak masuk akal.
Menjadi sahabat baik saat kau butuh teman bercerita.
Menjadi partner yg menyenangkan saat berjalan2.
Menjadi makmum yg patuh untukmu.
Dan menjadi konsultan finance kamu saat udah kelewatan beli sepatu dan mainan


Dear My Future Husband, aku menunggu saat hari itu tiba. Saat kita berdua siap memutuskan menjalani tahapan hidup selanjutnya.


See you..

*ps : Ngga tau ntar nikahnya kapan. Ngehayal babu ngga apa2 kali :)

Semarang, 27 Agustus 2016

Icha, 21 tahun, kepengen makan red velvet.



Comments

Popular posts from this blog

#REVIEW : BODY WHITENING BALI ALUS

#REVIEW : KRIS INSTANT WHITE

REVIEW : DRAMA KOREA "SHE WAS PRETTY"