Binatangpun bisa sedih.

Miawwwwwwwww *masuk rumah*

"Eh bubu udah pulang, aduhhhh badan mu basah semua abis main kemana??"

Itu kata2 ibu gue tepat 3 hari yg lalu ke kucing gue yg barusan aja main2 diluar rumah dan pulang dengan keadaan basah kuyup. Kucing gue ini cukup special, kenapa special karena seumur hidup gue, baru kali ini gue punya kucing berbulu lebat dan bermata coklat. Dan kucing ini adalah titipan, ya gue menganggap titipan bukan pemberian dari kakak pacar gue. Karena bagaimanapun, gue gak bisa seenaknya memperlakukan kucing gue karena merasa kucing ini sudah di berikan ke gue.

Gue suka binatang, hampir semua binatang. Gue pun gak punya ketakutan sama binatang tertentu (seinget gue) dan gue sangat sangat amat suka sekali dengan kucing. Gak terhitung udah berapa kucing yg pernah gue punya, dari yg nemu. dateng kerumah,dikasih sama temen. Pokoknya banyakkk. Dan gue pun gak jarang ikut ngerasain ribetnya ngurus kucing sakit, luka, melahirkan samapai mereka mati. Sehingga gue gak begitu panik saat kucing gue pulang dengan keadaan pincang, atau leher mereka berdarah disertai lunga menganga. Gue sudah terbiayasa. Walaupun dengan adegan drama nangis2 dulu.

Tepat 2 hari yg lalu, malam setelah gue balik dari beli makanan kucing2 gue, gue ngelihat kandang kucing gue udah posisi dibuka, gue tanya ke adek gue siapa yg buka kandang nya, dia jawab dia yg buka karna udah malem. Kebiasaan kucing gue ini kalo diumbar pasti ngilang gatau kemana dan mendekati jam 9 pasti balik ke rumah. Gue mulai marah disitu, karena memang kucing2 gue belum pada makan jadi pasti ngelayapnya makin jauhhh. Dan gue agak nyesel juga, karna gak beli makan dari siang aja. Oh ya nama kucing ini Bubu, gatau kenapa lucu aja nama bubu. Badannya penuh bulu2  halus yg panjang berwarna putih dominan dan sedikit warna red tabby di bagian kepalanya. Sangat amat lucu. Setelah itu gue memutuskan untuk tidur, ya gue pikir dia pasti balik toh biasanya balik. Gue terbangun karena denger suara ribut ibu gue yg nyuruh adek gue nyari kucing gue, saat itu udah jam 12 malem. Busettttt, belum balik?? kata gue dalem hati. Gue pun mencoba positive thinking, paling besok dia kalo laper balik. Selang 5 menit kemudian, hujan turun deres banget, gue udah seneng tuh karena biasanya kalo hujan dia pasti balik . Dan gue nunggu sampe sekitar jam 1 malem, hasilnya Zonk. Dia tak kembali.

Tepat saat gue mulai yakin bahwa kucing gue gak pulang kerumah, gue bilang dalem hati "Ya Allah, kalo bubu bukan jodoh berarti bubu gak akan balik ke rumah"

Ya, jodoh untuk gue pelihara. Soalnya gue punya 3 kucing lain selain bubu, dan gak ada masalah mau gue umbar, mau gue kunci mereka dari dalem. Mereka tetap kembali.


Gak munafik sih, gue hidup di kelilingi orang yg beranggapan bahwa kucing yg bulunya panjang itu pasti daya jual mahal, jadi ya gue pasti suuzon Bubu hilang diambil orang. Cuman gue gak tau yg ngambil apakah orang lewat ataukah tetangga gue sendiri jadi ya gue mulai pasrah.

Gue nangis. Nangis. Nangis.

Kayak orang lagi sayang2nya, terus ditinggalin. Kayak orang yg udah hadepin susah sedih bareng, terus diambil sama orang. Kayak pacar yg lo rawat ketika sakit, setelah sehat jalan sama yg lain.

Sesakit itukah?

HEI KALIAN REMAHAN TEPUNG MENDOAN !!

Binatang pun layak dapet kasih sayang yg besar, sebesar kalian sayang ama pacar kalian. Lo mau ngomong gue alay kek, lebay kek, Bodo amat !

Gue paling gak bisa ngelihat kucing2 gue sakit, kesakitan, hilang apalagi mati. Gue bisa nangis kejer, nangis sejadi2nya. Ya karena sebesar itu gue sayang sama mereka.

Hari ini, gue jalan-jalan pagi ke bukit depan rumah gue. Dan salah satu kucing gue namanya Can, ngekor gue. Dia adalah salahsatu kucing gue yg doyan ngikut kemana gue jalan. Jalan2 deket rumah tapi ya, ya kali kalo gue naik motor dia jalan kaki pegimane caranye?

Gue jalan keatas, can masih ngikutin tanpa ada yg aneh. Setelah beberapa saat, gue memperhatikan di tanah ada jejak kaki kucung. Dan yak! gue yakin banget kalo itu jejak kucing bubu, karena jejak kakinya lebih besar dari can yg notabene can itu jenis kucing domestik jadilah gue penasaran. Gue ngikutin can aja lah dia mau kemana. Dia ngendus2 ngikutin jejak kaki bubu, muter2. Dan yg makin bikin gue miris, di sambil ngeong2 gitu. Dia lari ke kolong bebatuan, dia mengeong panjang, gue panggil can dan dia naik keatas lagi. Jalan lagi, dia ngeong2 lagi. Gue disitu sedihnya ampun-ampunan. Yang bikin gue syok lagi, disitu ada keranjang kosong, entah keranjang siapa yg pasti gue udah suuzon itu punya orang yg ngambil bubu. Gue gak kuat, gue balik kerumah. Gue sedih.


Sampe dirumah, can masuk dan bersihin badan yg kotor kena tanah, ibu tetep ngomong tentang bubu pasti begini begitu. Ibu gue juga ikutan sedih karna bubu ilang. Ibu gue sayang sama bubu, gue juga dan seluruh keluarga gue sayang sama bubu. Ibu pun selalu mengingat kejadian atau tingkah2 yg biasanya bubu lakuin di rumah. Stop bu, stop aku gak kuat T___T

Can yg biasanya main2 kejar2an sama bubu, sekarang duduk depan rumah. Mungkin berharap bubu pulang. Kucing2 gue yg lain yg biasanya ada tempat dusel, sekarang udah gak pulang. Yang biasanya pada lari kearah gue saat mereka denger motor gue, sekarang tinggal bertiga. Yang gue sadar, bahwa kucing pun merasakan kesedihan saat teman yg biasanya berkumpul bersama, sekarang sudah tidak ada. Gue sedih ngelihat kucing2 gue sedih, sedih denger mereka ngeong2 saat nunggu bubu yg pasti gak bakal pulang.

Gue udah mencoba ikhlas, do'a baik gue cuma satu, semoga bubu berada pada orang yg tepat. Berada pada orang yg bener2 menyayanginya sebesar aku sayang ke bubu. Semoga bubu juga nyaman dengan tuannya yg baru. Bye bye bubu, kalo tuan mu nakal, pulang aja ya. Aku siapin makanan kesukaanmu :*

Foto bubu dan bukit depan rumah gue.



Comments

Popular posts from this blog

#REVIEW : BODY WHITENING BALI ALUS

#REVIEW : KRIS INSTANT WHITE

REVIEW : DRAMA KOREA "SHE WAS PRETTY"