MY TRANSFORMATION BODY

Halo para penggemar remukan gorengan kalo lagi beli mendoan~
Kali ini aku mau ceritain bagaimana bentukan ku yg dulu kurus kering cem gereh, ya tau kan gereh (re: ikan asin) ? kering, asin, bau matahari kelamaan dijemur.

Jadi dari kecil mungkin aku adalah anak yg aktif, yg tiba tiba ngajak ngedate gitu lah. Oh salah, masa dari kecil ngajak ngedate, trus mau ngapain? ngepang karet buat mainan lompat tali?
Ya pokoknya dulu sudah begitu riya' punya pikiran AKU GAK BISA GEMUK. Masuk ke masa sekolah menengah, padatnya belajar dan membela negara, aku masih jadi wanita anti diem diem club, pokoknya kalo diem tuh kayaknya ada yg kurang di hari-hariku, jadi ya metabolisme masih aman. Makan gak seberapa, tapi gak pernah bisa diem aja anaknya = kalori defisit =  ya berat badan di sekitar 48kg-50kg, never more than that.





Tahun 2012.
Setelah lulus sekolah, mulai punya kegiatan baru nih, kerja. Jadi aku bekerja di salah satu toko penyedia segala macem spare part sepeda dan sepedanya. Kerjaanku seru sih, jadi tau setiap detail sepeda, ngerakit sepeda, yg paling seru sih aku jadi anak anti polusi banget, tiap hari pulang dan berangkat kerja naik sepeda. Tapi perlu dicatat, karena sudah merasa jumawa dapet gaji, mau beli apa hajaarrrrrrrr blehh! mau somay iya, nasi goreng iya, makan yg banyak micinnya iya. Jadi ya apa yg aku makan, ya keluar lagi dalam bentuk tenaga naik sepeda. Badan masih aman nih, stabil berat badanya.

Tahun 2013-2014
Aku keluar dari pekerjaan yg lama, aku pindah ke pekerjaan yg baru. Pekerjaan administrasi kantor. Yg kaya kerja umumnya gitu, masuk jam 8 pagi pulang jam 5 sore. Duduk di depan komputer, jaln kalo dipanggil atasan dan kasih kerjaan aja. Makan? udah gak kekontrol lagi, kalo duduk gitu bawaanya nyemil, makan siang yg dibawa tidaklah cukup. Otak aku sudah mulai "ah cuman duduk doang nih, butuh ngunyah deh" setiap hari. Selain makan siang masih ada makan cheetos, somay, batagor, onde-onde, bakpao, tahu gimbal, dan lain lain *lambung saya hermaprodit jadi 5 kayaknya*. Nah udah deh itu, nafsu makan membuncah, ngeliat makanan gak selaw abis, minum air putih sehari cuman mungkin 1 liter doang.
Turns out, suatu hari kaki bengkak nih, ada luka yg gak sembuh-sembuh padahal cuman sedikit lukanya, ke dokter lah aku takut yg aneh-aneh. Aku ke dokter langganan dan kecil, kesana diperiksa, dipencet pencet kaki aku, ditanya pinggang sakit enggak? aku jawab iya. Setelah itu di suruh tes urine dan rontgen thorax, setelah aku melakukan apa yg dokter aku sarankan, 3 hari kemudian aku kembali ke dokter aku tadi, dilihat, dibaca, diterawang. Beliau bilang pokoknya ini bukan diabetes *lega*, tapi ada sedikit bronkitis dan yg agak bikin syok, ginjal nya aga kenapa-kenapa nih, dan disitu beliau ingin ketemu orangtua aku tapi aku periksa sendirian, jadi ya aku bilang "sudah dok, bilang aja gapapa" tapi beliau bilang gak ini saya harus ketemu orang tua kamu. Akhirnya beliau ngasih obat dan ngasih rujukan ke poli spesialis penyakit dalam, dan aku engga kesana sampe saat ini *maaf ya dok :)*
Obat habis, aku masih test urine, keadaan kaki sudah gak bengkak, luka sudah kering. Kebiasaan yg setelah itu aku rubah : minum air putih yg banyak. Jadi sehari aku bisa minum air putih lebih dari 2 liter karena, sejak saat itu kalo aku kurang minum pinggang suka sakit :) Tapi untuk kebiasaan makan yg amburadul dan impulsif, belum berubah.

Astaga, lemak mbaak




Tahun 2015-2016
Aku pindah kerja lagi ke tempat yg sekitar tahun 2012 aku pernah sebut dalam doa. Semua detail doa yg waktu itu aku ucapin, terkabul. Aku pindah kerja ke tempat penyedia jasa ekspor barang, makin makin lah itu duduk di depan komputer gak berubah, kebiasaan minum air putih masih aman, tapi ya gitu gak ada perubahan.







Tahun 2017
AKU NGERASA KOK CEPET CAPEK YA? itu yg pertama kali ngerasain ada yg berubah, padahal mah helowwwwwwwww u tau dari bobot 50kg trus berubah jadi 71kg gak capek gimana ceritanya? udah kayak hamil anak kembar tau gak u kenaikan berat badan ampe 21kg! Ya begitulah aku sama badan aku setelah itu, isinya marah-marah mulu. Jadi ngatur makan dimulai waktu puasa tahun 2017, aku yg dari dulu gak pernah skip makan nasi, hari pertama puasa sahur dengan 2 buah pisang dan segelas susu. Seharian itu aku lalui dengan tanpa hambatan? ahahaha nope, aku ngerasa mau pingsan aja doong, kepala rasanya pusing dan berat aja gitu. Buka puasa tapi tetep minum teh manis dan makan nasi. Aku secara disiplin 30 hari makan sahur dengan menu itu doang, ya waktu menstruasi walau gak puasa tapi tetep saur bagun dan makan itu jadi 30 hari ya. Setelah 30 hari, tiba saatnya lebaran ketemu sanak saudara, komentar pertama waktu berkumpul "Wah kok sekarang kurus, rahasianya apa?" dalam hati jumawa, inikah hasil dari saur makan pisang dan minum susu doang?  Tapi ya gitu, badan mulai menyusut, tapi gelambir dimana-mana, sedih tsay.
Mulai lah ngegym, homeworkout, jaga makan, dan berat badan bisa di 63kg diakhir tahun 2017. Lumayan banget loh itu~

Mulai rajin ngegym







Setelah sebulan saur pisang dan susu


Tahun 2018
Aku semakin penasaran dengan sistem kerja tubuh aku, aku semakin pengen mengenali badan aku, dan ternyata menarik juga sistem metabolisme tubuh. Yang aku catat, ternyata tubuh aku tidak bisa menerima kol dalam bentuk mentah atau digoreng, jadi efeknya perut kembung sejadi-jadinya. Simple ya, gara-gara kol. Badan aku sudah cukup "protes" kalo aku makan yg banyak minyaknya jadi gorengan kalo memang pengen banget. Gak bisa makan yg banyak mengandung garam, soalnya langsung pusing. Sudah meninggalkan pesen es teh manis kalo lagi makan diluar, pokoknya es teh tawar atau air putih dingin.  Aku menerapkan kalo mau makan diluar, salah satu aja, jadi kalo mau makan yg kalorinya banyak, minumya yg tanpa kalori. Kalo mau minum yg kalori nya tinggi, gak usah makan aja nanti susah bakar kalorinya :) Aku suka intermittent fasting (OCD) karena pola makan itu bikin aku lebih terkontrol. Kalo ngomongin olahraga? aku juga gak nyangka aku bisa olahraga hehehhe. Aku macem macem kok, ngegym iya tapi lebih seringnya home workout, kalian bisa cari tutorialnya di youtube kok jadi walau gak keluar kamar tetep bisa olahraga dan keringetan kayak sauna. Oh tahun ini mau lebih bentuk badan supaya punya " bikini body" walau gatau kapan mau pake bikini dan dimana tapi kan gapapa punya bikini body dulu, jadi aku akan mulai intens dengan ikut kelas muay thai dan boxing jadi bisa latihan sama orang yg ahli :)
Kalo ngomongin makanan apa yg aaku konsumsi, aku makan sudah jarang pake nasi, jadi karbo bisa didapat dari  kentang, muesli, ubi, kalo pengen mie ya beli shirataki. Kalo lauk yg penting gak banyak yg digoreng,  gak pake gula gak garem, pake bumbu jamur kering aja udah enak. Buah apa aja sih yg masih musim, jadi murah*anaknya tep perhitungan* aku masak sendiri, jadi bisa mengatur apapun yg aku makan. Sekarang, aku gatau berapa beratku, yg pasti aku mau usaha duluu yg pasti udah ada perubahan yg lumayan :)



Mei 2018


Jadi begitu sedikit cerita tentang pengalaman riya' karena menganggap gak bisa gemuk seumur hidup, lalu ternyata dikasih gendut banget kan ya. Mulai sekarang aku berjanji pada diri sendiri untuk hidup lebih baik dan lebih sehat. Waktu muda ngga nyusahin orang tua, waktu nanti tua gak nyusahin anak karena masih sehat dan bisa kemana-mana sendiri sampai akhir hayat :)
Tips untuk merubah jadi hidup lebih sehat dan rajin olahraga : DIPAKSA.



Sekian.
Ichak, 23tahun, suka dengerin paper bag diremes.














Comments

Popular posts from this blog

#REVIEW : BODY WHITENING BALI ALUS

#REVIEW : KRIS INSTANT WHITE

REVIEW : DRAMA KOREA "SHE WAS PRETTY"