RIZKY, Aku Patah Hati.



Eh dulu aku sering lewat sini nih, sama Rizky.
Eh dulu aku sering makan disini nih, sama Rizky.
Eh dulu aku sering diajak kesini nih, sama Rizky.
Eh dulu aku sering latihan di studio ini, sama Rizky
Eh kalo pulang sekolah selalu lewat sini, sama Rizky.

Halooo ky, apa kabar? Damai ya?
Besok, tanggal 23 Mei 2017 adalah hari dimana 3 bulan sudah kamu pulang. Gak kerasa udah 3 bulan ky. Makam kamu selalu basah, sama doa doa dari orang-orang yg sayang sama kamu. Makam kamu wangi dari bunga-bunga yg dikasih kamu. Bahagianya menjadi orang baik kaya kamu, karena setelah kamu pulang pun cinta tak pernah lepas untukmu.

Aku mungkin menganggap ini kaya, kamu masih sibuk. Jadi kita belum, ketemu dalam waktu yg lama. Atau seperti patah hati?
Kita bareng-bareng sejak lama ky, walau gak selama orang lain cuman buat aku semua yg kita lakuin pas bareng itu berbekas. Mengkerak. Jadi walau aku nyoba buat buka mata dan sadarin diri bahwa kamu sudah nggak disini lagi, sulit.

Ini kaya berasanya kita pacaran apa gimana ya bahasaku ini, cuman kamu itu lebih dari pacar. Kamu itu kakak, temen, sahabat, apa lagi ya nyebutnya kalo hubungan yg lebih dari sahabat?

Kita sering nyobain hal-hal baru yg kita sendiri bilang "wah kita sampe di level ini ya". Memutuskan buat bikin band, latihan lagu-lagu, nyobain bikin lagu sendiri, rekaman, dan perform. Kita sering sekali dapet omelan dari orangtua saking seringnya sibuk diluar rumah demi musik. Ya namanya juga seneng ya, mau latihan sampe larut malam aja di kelarin. Urusan diomelin, belakangan.

Ngomelnya kamu kalo nungguin aku mandi sebelom latihan ke studio, nanyain "dah hafal belom lagunya?" atau teriak "woy, nadanya naikin dikit chak, bisa bisa!" iyaaa ky, maaf ya bikin kamu repot mulu :)

Karena seringnya kita keluar buat latihan di studio sana sini, sampe pada akhirnya aku melewati jalan yg sering kita lewati dulu sambil bilang "ah dulu aku sering nih kesini, sama Rizky" sambil senyum. It was like keeping back old memories when we were together. Pun saat lewat jalan yg sama, tempat makan yg jauh dari rumah waktu kita makan, tempat favorit kamu makan dan pacar kamu. Jalan rumah yg biasanya kita saling melambai saat aku berangkat kerja. Semua yg aku rasain seperti patah hati. Ternyata, patah hati bisa se-mencekik ini.

Aku selalu mengucap salam setiap hari saat lewat makam mu, kuharap itu adalah pengganti rutinitas kita saat saling melambaikan tangan di jalan waktu dulu ya ky. Gapapa kan ?

Rizky, terimakasih telah mengajarkan pertemanan yg sangat tulus selama ini. Pertemanan yg membuatku merasa bahagia sekaligus patah hati hingga mendalam. Petemanan yg begitu tulus.

Terimakasih Rizky Notoraharjo, Sampai jumpa!



Semarang, 22 Mei 2017.

Comments

Popular posts from this blog

#REVIEW : BODY WHITENING BALI ALUS

#REVIEW : KRIS INSTANT WHITE

REVIEW : DRAMA KOREA "SHE WAS PRETTY"